My Happy Places

Bioskop

Sebagai orang dengan tipe audio visual, saya hobi banget nonton film, apalagi di bioskop. Rasanya seneng banget bisa jadi bagian dari orang-orang yang pertama nonton ketika film-film tersebut tayang di bioskop. Kadang suka maksa banget ngajak temen nonton tepat di hari premiere nya. Janji lain kadang terpaksa diabaikan demi nonton. Mostly yang sering ditonton adalah film-film box office dengan genre action, drama, comedy, comedy-romantic, thriller, sci-fi, apapun itu asal bukan horror. Bukannya ga suka nonton film horror, seru sih saat nonton, adrenalinnya terpacu. Masalahnya saya benci after-effect nya. Rasanya tiba-tiba memori dalam kepala saya dipenuhi dengan gambar-gambar yang tidak semestinya dan SUSAH MOVE ON nya. Jadi, daripada memori saya kepake buat gambar-gambar horror mending saya ga nonton. Sometime, alesan kenapa mesti nonton film tertentu hanya karena orang-orang lain juga banyak yang nonton. For the sake of update aja sih, jadi kalo diajak ngobrol nyambung. Padahal ga ngefans sama karakter/tokoh dalam film tersebut.

Ga cuma film luar negeri, saya suka banget nonton film-film Indonesia. Ada orang yang ngerasa rugi ngeluarin sejumlah uang untuk nonton film lokal, “tar juga nongol di TV”, gitu katanya. Memang ga semua film Indonesia saya tonton, tapi saya tau proses pembuatannya ga ada yang gampang meski isi ceritanya kadang ga sarat makna. So, saya sih ga ngerasa rugi ngeluarin sejumlah uang untuk nonton karya anak bangsa. Apa salahnya ngasih dukungan? Dengan harapan nantinya akan banyak film nasional dengan kualitas internasional. Udah bagus mereka punya karya sendiri, kamu yang ga mau nonton dan bisanya cuma kasih kritikan ini itu, udah punya karya apa?? *cynical detected

Anyway, back to my happy places. Suatu ketika, sebuah provider telekomunikasi terkemuka di Indonesia bikin promo nonton XXI tiap hari Senin cuma bayar Rp. 15.000. Ya ampun! One of the best news ever…haha. Alhasil, udah fix agenda tiap hari Senin (waktu itu) adalah nonton. Meski harus kabur dari kantor dan ngantri super panjang, whatever it takes lah yang penting nonton murah. Ga apa-apa deh kalo filmnya ga seru juga, yang penting nonton cuma bayar 15 rebu. Hihi.

Bumi Sangkuriang

Nah ini dia tempat favorit renang saya. Dari kecil taunya Cipaku doang, eh ternyata di BS ini fasilitasnya jauh lebih oke daripada Cipaku. Dengan bayar Rp. 35 ribu aja udah dapet fasilitas handuk dan segelas es teh manis atau es jeruk. Meski airnya super dingin dan ga ada bagian yang tertutup untuk menghindari matahari, but I like this one better. Area yang super luas, banyak rerumputan hijau jadi bisa berlarian kesana kesini. Berhubung di rumah ga punya rumput, jadi kalo nemu rumput rasanya pengen menjejakkan kaki ke bumi, menghilangkan radiasi-radiasi yang tertahan oleh tubuh supaya kembali lagi ke bumi. Terus nih ya, kalo lagi weekend ga secendol tempat renang lainnya. Malah kalo beruntung bisa cuma berenang sendiri, berasa punya pribadi! Best part dari tempat ini, kalo ga renang ga usah bayar 🙂

Braga Permai

Tempat ini sebenarnya udah ada dari tahun 1920-an, jaman waktu jl. braga lagi dalam masa kejayaannya. Tapi saya baru makan di tempat ini sekitar 4 taun yang lalu. Bisa makan murah disini karena air putihnya free flow!Hehe.. Awalnya ga tau kalo kebanyakan menu disini adalah menu tengah, seporsi buat rame-rame. Pertama kali mesen, jadinya kaget karena porsinya disajikan dalam piringan lodor. Ups..pantesan harganya agak mahal (karena dikira untuk porsi perorangan), tapi karena bisa makan rame-rame jadinya lebih murah. Uniknya, mereka punya performance band dengan personil yang sesuai dengan konsep restorannya yang oldies dan masih menggunakan bas betot sebagai salah satu instrumennya. Musik yang dibawain udah pasti lagu jadul, seperti lagu My Way atau Copacabana. See, jadul banget kan?

Kalo nangkring sore-sore disini, terutama weekend, ga berasa lagi di Bandung, soalnya banyak banget bule-bule pada nangkring disini. Entah pada dari mana asalnya, bahasanya kadang ga familiar.

Saking seringnya makan disini, saya sampe notice beberapa perubahan di restoran ini. Dari mulai warna taplak mejanya, pelayan lama/baru, seragam pelayannya sampe konsep restorannya yang makin kesini makin mengikuti perkembangan, misalnya aktif promo via instagram dan juga home band yang variatif tiap harinya. Ga melulu bawain lagu jadul tapi top 40 juga biar anak muda pada mau nangkring disini.

Saya ga tiap hari juga sih dateng kesini, but this place definitely on my top list!

Meiso

Selain bioskop, tempat yang sering saya datengin adalah tempat pijet. Dulu hobi banget nyobain tempat pijet baru, apalagi kalo ada promonya. Hihi. Tiap tempat pijet punya teknik pijet yang berbeda-beda. Dari yang mulai pake baju lengkap sampe cuma pake daleman doang. Dari yang pake additional lulur sampe berendam di jacuzzi. Entah kenapa dulu seneng banget buang-buang duit di tempat macem begini. Padahal kerjanya bukan jadi kuli angkut, tapi sering sakit badan. Sakit badan manja gitu sih, sugestinya harus dipijet biar bugar lagi. Haha. Mungkin efek temen sekantor yang punya hobi yang sama. Bersin dikit, pijet. Pegel dikit, pijet. Haha.

Ada yang bilang tidurnya jadi jauh lebih enak setelah dipijet. Ah saya sih ga dipijet juga tidurnya udah enak kok, apalagi kalo dipijet, terlalu enak jadinya. Hehe. Tapi setelah kesana kemari, saya paling suka pijet di Meiso. Ga perlu buka baju, tapi pijetannya tetap terasa mantab. Bukan cuma sekedar pijet usap-usap seperti kebanyak tempat pijet lainnya, disini tiap titik dipastikan terpijat. Duh agak susah yah dijelaskan dalam kata-kata, harusnya sih dipraktekin.

Sekarang udah males nyobain tempat lain. Ibarat makanan, selera orang akan teknik memijat juga beda-beda. Ada juga yang lebih seneng dipijet sama mbok-mbok yang dateng ke rumah, yang entah ngelmu darimana. But in my opinion, pijet di meiso udah paling bener so far.

Anata

I love pampering my self, itupun kalo lagi ada duit. Hehe. Berhubung saya pake hijab, jadi jarang banget potong rambut dengan model kekinian. Kalo ke salon paling urusannya cuma creambath sama manicure pedicure. Segitu aja saya udah hepi kok meski rambut hasil blow juga udah ga keliatan bentuknya ketika udah sampe rumah. Hehe. Tapi tetep aja seneng maen ke salon. Sampe-sampe punya “teteh” langganan yang meski salon lagi antri panjang, ketika saya sebut nama “teteh”nya dan bilang udah janjian mau dateng, saya ga lagi harus antri. Jalur VIP! Cihuy kan. Padahal dulu saya paling sebel kalo lagi antri di salon terus ada yang dateng langsung dapet treatment tanpa antri. Eh sekarang saya bertukar posisi. Hehe.

Saya emang belom pernah nyalon di Ro**r’s yang harganya selangit itu, rasanya ga ridho harus bayar segitu mahalnya untuk treatment yang kemudian cuma bisa saya nikmatin sendiri. Kalo yang ga berhijab sih masih keliatan yah hasil bayar mahalnya, tapi saya kan engga. Jadi mending ke salon ini aja yang harganya lebih bersahabat. Dibanding sama beberapa salon lainnya (yang kelas harganya ga jauh beda), hasil meni-pedinya udah paling bener disini.

Senengnya lagi kalo abis nyalon suka dapet diskon makan di kafe. Jadi, setelah merasa cantik keluar dari salon kemudian dilanjut dengan makan dan berakhir dengan perut kenyang, nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan? 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: