Hiking to Papandayan

Jaman muda dulu ngakunya sih anak gunung, tapi kalau ditanya udah pernah kemana aja cuma bisa jawab “Rancaupas” yang notabene ga masuk itungan gunung juga sih. #anakgununggadungan

Dulu sih seneng kalau ada yang ngajak kemping, bawa carrier berisi alat perang, melewati jalan becek, bikin tenda, masak-masakan, berdingin-dingin ria, makan seadanya, tidur dempet-dempetan biar anget, tapi yang paling seru duduk-duduk depan api unggun sambil curhat ngalor ngidul sampe pagi. Tiap abis kemping pasti ada rahasia baru yang terbongkar :))

Tapi kalau sekarang ada yang ngajak kemping mikir-mikir dulu, kalo perlu meditasi biar dapet wangsit ikut kemping apa engga. Ha ha. Tapi waktu diajakin temen maen ke Papandayan akhirnya berangkat juga. Yang bikin tertariknya adalah karena ini open trip, means tinggal bayar tau beres ga pake ribet. Jadi cuma bawa perlengkapan pribadi seperlunya. Makan besar disediain, ga perlu bantuin nyuci piring, tenda dibikinin plus diberesin pula. Ah pokoknya semuanya diurusin.

Udah sering denger istilah “open trip” tapi akhirnya baru nyobain kali ini. Ternyata seru juga. Untungnya pula saya pergi bersama 3 teman lainnya, jadi ga mati gaya amat pas lagi dijalan. Berhubung meeting point nya di Garut jadi kita mesti pake mobil sendiri dari Bandung ke Garut. Setelah pada kumpul semua, barulah kita mulai jalan menuju Gunung Papandayan dengan menyewa mobil bak dan kita pada numplek semua disitu. Jangan bayangin bakal dapet fasilitas mewah ya, toh kita cuma bayar 250 ribu untuk the whole trip all in. Jadi nurut aja sama yang punya hajat. Nikmatin aja.

Nah berhubung saat itu lagi weekend, ternyata yang memilih untuk menghabiskan weekend nya di gunung jumlahnya ga kalah banyak sama yang belanja ke pasar baru. Rame banget!  Pasti karena efek social media dan semakin menjamurnya tawaran open trip yang sangat memudahkan siapa aja untuk maen ke berbagai tempat wisata di Indonesia. You name it lah, pasti ada punya program open trip kesana. Harganya pun masih terjangkau. Ternyata gini rasanya naik gunung jaman sekarang, kaya di pasar!

Dulu salah satu alesan kabur ke gunung adalah untuk menyepi. Kabur sejenak dari kebisingan kota, menenangkan diri biar nanti lebih fresh pas kembali ke rutinitas. Lah sekarang? Alesan pergi ke gunung biar bisa upload di socmed dengan puluhan hashtag (#) biar di love, biar di like, biar pencitraannya bagus. Boro-boro bisa menenangkan diri, ternyata disana jauh lebih rame! Tenda-tenda berjejer bahkan tanpa jarak di pondok saladah. Saking banyaknya yang kemping dan areanya terbatas. Ga peduli soal titik angin yang sebenernya kurang bagus buat bikin tenda, selama ada space disitulah tenda terpasang. Makin banyak yang kemping, makin banyak pula sampahnya. Walaupun banyak yang udah sadar diri untuk membawa semua sampah-sampah, tapi masih ada juga yang hanya membawa sebagian sampahnya. 😦

Jangan takut kelaparan kalo maen ke gunung. Di atas sana udah banyak yang jualan macem-macem. Gorengan, baso, batagor, indomie dll. Jadi jangan lupa bawa uang receh yang banyak. Meskipun agak sulit mencari gorengan panas karena saking dinginnya, yang penting ga kelaperan. Oya, abaikan kalau makanannya ga ada rasa. Kalau mau makan enak nanti aja tunggu turun gunung. Hehe. Nah ini juga yang sering jadi salah kaprah kalo lagi kemping. Sayangnya kemping itu identik dengan kesengsaraan, pilihan makanannya pun ga jauh dari indomie yang ga ada gizinya, padahal saat kemping bukan berati ga boleh makan mewah loh. Asal niat bawa perlengkapannya aja, bisa jadi makan di gunung lebih mewah dari makanan sehari-hari.

Selain soal makanan, ga perlu khawatir juga soal kamar mandi. Apalagi buat cewe-cewe yang belum terbiasa buang air di alam terbuka, sekarang di Papandayan udah disediakan kamar mandi umum loh. Tapi berhubung jumlah pengunjung dan kamar mandi tidak sebanding (jumlah kamar mandi cuma ada 3 dan pengunjung jumlahnya ratusan) jadi ya harap bersabar mengantri. Urusan cuaca pun untung-untungan. Sayangnya dari sore ke malem hujannya ga brenti-brenti walau ga begitu deras, tapi tetep aja bikin mager dan pengennya cuma diem di tenda.

Besok paginya barulah kita naik ke padang edelweiss. Jalurnya lumayan bikin ngos-ngosan juga padahal ga bawa beban apa-apa. Mungkin karena udah faktor U juga kali ya, banyak berentinya buat tarik napas. Tapi begitu sampe diatas, pemandangannya worthed banget kok 🙂  Jangan lupa foto-foto terus upload deh!

Sebenernya jalur pendakian Papandayan bisa banget dilalui dalam satu hari, tanpa harus bermalam disini, jadi lebih simple peralatannya juga. Mungkin nanti bisa dicoba kalau bingung mesti kemana saat weekend.

Meski cuma sebentar tapi liat pemandangan di gunung setidaknya cukup untuk refill semangat buat kembali ke kantor. Thanks to selotrip, see you in another trip!

 

IMG_20150426_083137
padang edelweiss
IMG_20150426_070131
hutan mati
IMG_20150426_084038
selotrip!
IMG-20150427-WA028
nice view!
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: