Bangkok Trip #1

This story actually already published through my facebook page, but now I add little bit more info.

So, back in 2010 , me and my best friend were planning to go on vacation abroad. Only two of us. The destination will based on the availability of the airplane ticket. By availability we mean the cheapest one :p . After browsing for a while, we found one! The decision was made only less than a minute because the price of the ticket might going up in the next time we check the website. So, voila! We bought the ticket to Bangkok for 4 days and 3 nights. This is our first time going to Bangkok, we were so excited! And here it is our itinerary..just in case one of you will have the same trip like i did..

Day 1

Yeay, kita dapet tiket promo dari A*r A*s* seharga 1,3 juta rupiah untuk rute Jakarta-Bangkok-Jakarta, udah include tax, milih kursi, bagasi 20 kg.Mayan lah ya… Terbang dari bandara soekarno hatta sekitar jam 6 sore. Even got delayed for 1,5 hours but overall the flight is quite good.

After 3 hours flight, finally we landed at Suvarnabhumi airport. Yes, back in 2010 airlines yang kita pake masih mendarat di airport Suvarnabhumi, bukan Don Muang airport kaya sekarang-sekarang. Tapi compare to Don Muang, Suvarnabhumi jauh lebih keren. Nah, dari bandara kita naik airport express buss dari gate 8 menuju hotel. Bayarnya Cuma 150 baht, nunggunya juga ga lama, karena bus nya berangkat tiap 30 menit. Perjalanan dari airport ke hotel (kebetulan kita ngambilnya di daerah Khao San road) sekitar 45 menit. Diturunin ga jauh dari hotel, dan kita baru check in di hotel sekitar jam 12 malem. Kitapun langsung tidur dan bersiap untuk jadwal besoknya.

P1010890-2
Suvarnabhumi Airport

About the hotel…

Nama hotelnya Amarin Inn. Kita dapet hotel ini hasil browsing-browsing. Kelamaan browsing pusing juga karena semakin banyak pilihan. Karena tema tripnya adalah backpacker akhirnya kita memutuskan cari penginapan di daerah backpacker, Khaosan Road. Sebelum berangkat kita emang ngeprint halaman peta menuju hotel, lengkap dengan keterangan dalam bahasa Thai. And it is really useful, karena kalau kita nanya pake bahasa Inggris jawabannya cuma geleng-geleng aja, tapi begitu kita kasih liat kertasnya akhirnya ada yang mau nganterin kita sampe hotelnya keliatan.

Walaupun kita dateng tengah malem, tetep ada yang standby karena kita udah info mereka in advanced. Total yang dibayar masing-masing orang 1050 baht buat 3 malem (belum termasuk deposit 500 baht). Dengan harga segitu udah selayaknya ga masang ekspektasi tinggi lah ya. But not bad at all kok, ga sempit dan ga luas, pas lah. Yang penting ada tv,ac and private bathroom (walau sempit banget). Dikamarnya juga udah ada lemari, meja rias, handuk, esktra bantal, sabun dan tisu gulung. Walau ada tv tapi ternyata hampir smua acara tv nya di dubbing ke bahasa thai, jadi nontonnya better kalo ga pake suara. Aksesnya ga terlalu jauh sama jalan besar ko, cuma perlu jalan kaki 5-10 menit.

About the food…

Ini nih yang selalu jadi tantangan kalo jalan-jalan keluar negeri. Berhubung agak sulit bedain yang mana yang halal dan yang mana yang engga, jadinya ga terlalu banyak wisata kuliner yang bisa dieksplor. Tapi kalo ga sengaja kemakan gpp kan ya?? :p Yang udah pasti ada di list untuk dicoba adalah tom yum dan durian bangkok. Mantab!! Malah sempet nyobain ulat goreng dan jangkring goreng. Kapan lagi? Hehe..sayangnya lupa nyobain thai tea! What a fool..but it’s ok, so I have a reason to go back here 🙂

 

About the transportation..

Banyak macemnya, taxi, bus, boat, tuktuk sampe BTS (Skytrain) ada semua. Semuanya ada plus minusnya, tapi paling menyenangkan sih naik boat, unik dan sama sekali ga macet. Overall semuanya murah kok. Malah ada yang gratis.

 

Day 2

Jam 8 pagi kita udah ready to go. Jadwal hari itu adalah berangkat ke Pattaya. Karena waktu kita ga lama di Thailand, we decided to explore Pattaya first before we explore more. Setelah dikasih tau sama orang hotelnya, kita bisa naik bus ke Ekamai bus station, took around 45 minutes. Penting juga nih buat nanya-nanya sama petugas hotel tentang tempat yang mau kita tuju. Mereka akan nulis nama tujuan kita atau tempat dimana kita harus berhenti dalam bahasa Thai. Jadi kalau di jalan kita mau nanya orang, kasih liat aja tulisan Thai itu and they will help us.

Kebetulan aja kita kebagian bus yang gratis. Jadi ternyata pemerintah Thai ngasih hadiah buat masyarakat sana dengan memberikan sejumlah armada bus gratis dengan berbagai macam jurusan. Ciri-cirinya ada strip warna biru seputar badan bus. Sama sekali ga mewah tapi ga sekelas kopaja juga sih, much better than that dan ga sebagus busway karena ga pake ac (jendelanya bolong smua), tapi yang jelas ga ada copet.

Sampe di stasiun kebetulan bus yang ke Pattaya bakal berangkat bentar lagi, jadi nunggunya ga lama. Tiketnya 113 baht. It took 2 hours to get to Pattaya. Pas nyampe sana ada semacam taxi terbuka gitu untuk muter-muter. Ga jelas juga rutenya kemana aja, abis ga ada tulisannya. Jadi kita cuma bilang aja pengen kemana nanti dianterin. Kebetulan waktu itu kita jadi yang terahir turun. Pada akhirnya kita memutuskan untuk nyewa taxi itu untuk nganterin kita muter-muter.

P14-12-10_15-17
Kaya gini nih penampakan taxi nya di Pattaya

Tempat yang pertama kita datengin adalah seaworldnya Pattaya. Ga terlalu besar juga sih tapi kita lumayan banyak dapet spot buat foto-foto, kita juga nyobain foto ama binatang. Ternyata mesti bayar lagi kalo mau diperbesar. Setelah sejam muter-muter dan foto-foto kita minta dianterin ke Khao pattaya view point & wat khao phra bat. Letaknya di perbukitan gitu,semuanya keliatan jelassss… viewnya bagus bangettttt!!! Di tempat yang sama ada templenya juga, kecil, ada monk nya, beberapa orang dateng ke situ buat didoain sambil ngasih semacam persembahan. Tapi kita cuma liat dari luar aja.

P14-12-10_15-22[1]
Ini view dari Khao Pattaya View Point, nice kan?

Dari situ kita baru maen-maen di pattaya beach nya..sempet masuk ke mall sebelumnya tapi ga belanja apa-apa..nampak ga nemu yang oke..Cuma numpang ngadem sih abis panas banget..hehe..abis itu kita foto-foto ampe sunset..

 

Beres foto-foto plus makan kita balik lagi ke bus station untuk balik ke Bangkok. Dapet bus yang jam 8 dan nyampe bangkok jam 10 malem. Dari Ekamai kita dapet bus gratis lagi dan turun di khao san road. Wow ternyata sepanjang jalan itu rame banget! Banyak bar, pijet kaki di pinggir jalan, jualan baju-baju sampe jualan makanan, termasuk serangga goreng. Yang tadinya cape jadi ON lagi kebawa suasana disana. At the end we have to go back to the hotel to get some rest. Prepare for the next day!

P1010732
Signature sign di Khaosan Road

If you wondering kenapa kita pilih tempat-tempat tadi untuk didatengin, sebenernya karena kita cuma punya waktu satu hari di Pattaya tapi pengen bisa ke banyak tempat. Jadi, kita pilih tempat-tempat tadi. Sebenernya masih banyak sih tempat yang lebih oke, apalagi untuk foto-foto, but we save it for later. Just another reason to go back there.

Day 3

Hari itu judulnya temple tour. Jam 9 pagi kita udah dijemput ama tour guidenya. Tour ini kita dapet di bandara. Sebelum keluar bandara, banyak stand pariwisata yang menawarkan paket tour. Awalnya kita ga berencana ikutan tour, karena kita udah punya rencana sendiri. Tapi pas kita lihat agendanya kita tertarik karena mereka juga provide kendaraan dengan harga yang sesuai sama budget. So, why not? Toh mereka punya ijin usaha resmi, bukan abal-abal. Dan tournya hanya untuk kita berdua, ga digabung sama yang lain.

Pertama kita dateng ke Wat Trimit, tiket masuknya 40 baht. Terus ke Marble Temple.  Tiket masuk 20 baht. Abis itu diajak ke pabrik-pabrik jewellerynya juga sih..tapi ga bisa beli apa-apa karena yang paling murahnya aja 1200 baht, hiks. Sengaja dibawa kesini biar kita juga bisa liat proses pembuatan perhiasannya. Terakhir kita ke Grand Palace, tiket masuk 350 baht. Tour 3 jam itu menghabiskan 500 baht buat berdua. Udah termasuk tour guide dan transportasi mobil ber-ac. Quite cheap I think. Beres dari Grand Palace kita sempet balik bentar ke hotel, istirahat sebentar dan sorenya kita berangkat ke kota. Saatnya mengunjungi mall di jantung kota Bangkok, MBK (Mah Boon Krong) Center.Di dalem mall kita cuma sempet dinner, nyari tom yum, terus sedikit belanja oleh-oleh dan berlanjut naik tuktuk ke lumpini night market. Ah tapi ternyata ga seperti yang kita harapkan. Barangnya ada yang biasa aja dan ga semurah yang kita kira. Tapi ada lah yang bisa dibeli. Beres dari situ berlanjut lagi ke Khao San road sekalian pulang ke hotel. Berhubung ini daerah backpacker, banyak banget penginapan bertebaran. Ga cuma penginapan, bar, restoran, warung, tempat nangkring, tukang jualan macem-macem ada semua disini. Kalau emang suka keramaian, this area might fit for you. Akses transportasi cuma ada bus dan tuktuk. Tapi kalau nyari yang lebih tenang dan punya akses transportasi BTS juga, mending cari area lain.

Rasanya menyenangkan ada di Khao San. Seneng aja rasanya ngeliat macem-macem orang  dari berbagai negara ngumpul disitu semua. Ngomong berbagai macam bahasa yang kadang asing di telinga. Berusaha untuk mencoba menebak darimana asal negara mereka tapi berhubung pengetahuan terbatas jadi hanya cukup puas untuk ngedengerin aksen-aksen mereka yang unik. Berasa lagi ada dimanaaaa gitu..hehe..Ini juga yang selalu jadi hal menarik ketika lagi ada di luar negeri. To be able to see, to hear, to witness other culture across the world.

Fun things lainnya selama di Khao San road adalah menebak-nebak mana cewe asli mana yang bukan. Thailand kan terkenal sama “drag queen” yang cantik-cantik luar biasa. Tapi selama kita disana unfortunately kita ga nemu drag queen yang stunning banget..cantiknya masih standar, walau ada juga yang nampak gagal. Hehe..mungkin bisa jadi kita salah sangka, yang cewe asli kita bilang palsu, yang palsu kita bilang asli. It’s just for fun anyway 🙂

P14-12-10_12-23
Mau makan apa yah?

Day 4

Masih sedikit melanjutkan temple tour hari sebelumnya. Tujuan pertama adalah Wat Po. Tiket masuk 50 baht. Berlanjut dengan nyobain naik perahu di chao phraya river. Seru juga..kita naik sampai station terakhir yang nantinya nyambung sama BTS station karena tujuan ahirnya adalah  daerah pratunam. Dari BTS station naik tuktuk. Tapi macet banget. Berhubung hari itu adalah hari terakhir, we have a flight to catch, jadi kita cuma punya waktu sebentar aja buat jalan-jalan.

Lagi-lagi tempat yang didatengin ga sesuai dengan ekspektasi. Mungkin salah pilih mall atau kita dateng di musim yang salah ya? Ternyata emang salah gedung! Haha..since we’re running out of time, kita harus segera balik ke hotel. Bright side nya dompet ga jebol-jebol amat. 🙂 Untungnya di jalan kita ketemu ama warga lokal yang baik banget, ngasih tau kita untuk naik perahu di kanal terdekat buat balik ke hotel. Itu satu-satunya cara tercepat berhubung saat itu lagi macet-macetnya. And thanks God kita ketemu orang itu, kalo engga kita bisa ketinggalan pesawat! Sebelumnya kita sempet juga ditegur warga lokal karena mau nyebrang sembarangan (bad habbit orang Indonesia), kirain di Bangkok dan di Jakarta sama-sama bisa nyebrang sembarangan, ternyata tidak, xixixi..

P1010863
Ini penampakan boat murah (banget) di Bangkok. Terpal biru di samping perahu fungsinya untuk menjaga cipratan air sungai biar ga kena ke penumpang, nantinya akan diturunkan kalau kita udah sampe di tempat pemberhentian

Last plan, get thai massage at airport. Soalnya kita ga keburu dari hari pertama, jadwalnya padet banget. Padahal tempat massage bertebaran dimana-mana. Unfortunately, berhubung check in, proses imigrasi and bla bla bla makan waktu lumayan lama, ditambah lagi waiting list untuk bisa di massage agak panjang, jadinya kita ga keburu. Hiks. Bertambah panjang bukan alasan harus balik lagi ke Bangkok nya?

Sesaat sebelum ke bandara saya sempet beli durian bangkok di pinggir jalan, sebagian saya makan on the spot dan sebagian lagi dibungkus. Niatnya pengen bawain durian asli bangkok buat orang rumah. Tapi begitu sampe di bandara, saya baru ngeh kalo banyak sign dilarang bawa durian. Oops! Gimana dong? Pengen banget bawain durian bangkok! Hmm…pura-pura gila aja deh. Tapi kalo terpaksa harus dimakan ya udah saya habiskan di tempat aja. Baunya emang nyengat banget ternyata. Beberapa kali lewatin security disana semuanya langsung tau kalo saya bawa durian. Mereka pun ngomel-ngomel pake bahasa Thai yang saya ga ngerti, tapi dengan body language saya ngerti itu dilarang. Jawaban saya cuma satu: ” I will eat this inside while waiting the flight. ” Then I can go through. Fiuh! Padahal ga saya makan juga sih. Saat di waiting room juga para petugasnya mengibaskan tangan mereka di depan hidung, a code that they are smelling something, a durian for sure. Dan saya langsung ngeh kalo saya jadi tersangkanya. Hahaha, akhirnya kita berdua cari cara gimana caranya biar baunya ga menyebar. Si petugas malah sempet meriksain barang bawaan penumpang lain yang mereka curigai. Duh maaf yah gara-gara saya penumpang lain jadi tertuduh. But in the end, saya berhasil membawa pulang sisa durian itu!! So happy..:))

Walau sempet delay beberapa saat tapi akhirnya jam setengah satu pagi pesawatnya mendarat dengan selamat di bandara soekarno hatta- Jakarta dan kita pun langsung melanjutkan perjalanan ke Bandung. Still long way to go..

See u in another trip!!

*Total budget that we spent is around 3 millions rupiah (all in)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: